Subscribe

Tuesday, December 9, 2008

Mengungkap Fenomena Maraknya Hotspot

Udah bukan hal yang baru lagi bagi kita saat melihat pengunjung mall dengan antusias melahap berita dari Internet melalui laptop di depannya, dengan hanya di temani sebotol air mineral atau snack udah dapat mengakses internet. Atau sekelompok mahasiswa yang menghabiskan waktunya di lingkungan kampus demi 'gratisan' Internet setiap hari. Namun jika kita cermati dengan baik, sebenarnya apakah sasaran utama dari penyedia layanan ini pada ruang publik kita?

Ada banyak sekali alasan untuk suatu pihak memasang hotspot pada lokal area bisnisnya. Sebut saja kampus, karena institusi pendidikan ini mempunyai tujuan paling 'mulia' dalam pemasangan hotspot. Tujuan utama suatu kampus dalam menyediakan layanan hotspot tentu saja untuk memperluas akses civitas akademikanya terhadap informasi global melalui Internet.


Seperti yang kita ketahui sejak banyaknya kampus menyediakan layanan hotspot memang kampus tersebut berhasil menjadi 'rumah kedua' bagi sebagian mahasiswa. Namun untuk alasan apakah mereka betah berlama-lama tinggal di kampus dengan laptop atau PDA-nya. Sebagian besar dari mahasiswa itu pasti semata-mata hanya karena 'gratis'. Karena seperti yang kita ketahui bersama, bahwa biaya komunikasi di Indonesia, termasuk untuk koneksi Internet, masih relatif mahal jika dibandingkan dengan negara-negara lain. Itulah mengapa para mahasiswa lebih memilih 'gratis' di kampus, daripada 'bayar' di luar.

Aspek fasilitas kampus merupakan salah satu faktor penentu layak tidaknya sebuah perguruan tinggi disebut 'bergengsi'. Bayangkan jika sebuah perguruan tinggi ternama sekelas UGM atau UI tidak mempunyai hotspot. Apa kata dunia? Itulah mengapa saat ini banyak kampus berlomba memperbaiki infrastrukturnya, termasuk infrastruktur IT-nya.

Lalu bagaiman dengan pemasangan hotspot pada suatu pusat keramaian? Untuk yang satu ini, alasannya sangat mudah di tebak, tak lain dan tak bukan adalah aspek bisnis semata. Ya sebuah ruang public yang menyediakan hotspot pastilah akan menarik bagi para surfer untuk mendatanginya, para surfer ini biasanya berasal dari ekonomi menengah ke atas. ini merupakan suatu nilai tambah bagi proses marketing suatu pusat keramaian seperti cafe, mall dll.

jadi sebenarnya hal terpenting dari fenomena maraknya pemasangan hotspot saat ini adalah bukan untuk apa mereka memasangnya, namun bagaimana kita memanfaatkannya. Orang yang memakai layanan tersebut hanya untuk sekedar mengetahui gossip artis dan film terkini tentunya tidak akan mendapat manfaat yang sama dengan orang yang memakainya untuk bekerja melihat harga saham. Begitu juga dengan mahasiswa, walaupun sama-sama mendapat akses gratis di kampus, tergantung dengan bagaimana mereka akan memanfaatkannya.

19 comments:

ria said...

tp ko di kampus qt tercinta ni ga da hotspot ya??boro2 hotspot....ngarepx ja males....

Armand said...

Saya udah nyangka kalo mahasiswa uaz past ada yang comment seperti ria ini..
Tenang aja yaa..
suatu saat hotspot pasti ada ko di kampus tercinta kita ini..

inang said...

aduh sudahlah tak usah di harapkan adanya hotspot di kampus kita tercinta ini kalo kt pepatah bilang seh bagaikaan arman merindukan dian sastro he..
syukuri aj M2 yang telah memberikan akses internet yang cukup murah he..he..

Armand said...

Bisa aj lo nank!
Haha..
Ngarep ajaa trusss..!
Siapa tau harapan kita bisa terealisasikan..(ribet!!!)

maull said...

iya tu..
kita ga boleh pesimis...

Armand said...

Nahh..
Gitu donk..
kayak si maull..

Kita gak boleh pesimis!

elin said...

bisa gak ya hotspot ada di kampus kita???
berdoa ah, biar ada..syp tw aja bisa..hehe

Armand said...

Ayo kita berdoa bareng2 seperti kata elin..
Semoga kita di beri kemudahan dalam menjalani hidup..(halah!)
Orang lg ngmongin Hotspot, ko nyambung kesitu sii??
Hehe... :D

arif ust said...

wah keren nih blognya ajarin dunk temanya nemu dimana
kunjungi web site w ya..

Roni the Fighter said...

Wah keren neh. Iya di blog gw kayaknya ada kesalahn tuh. sampe ga bisa kirim komentar, maknya mau dirubah lagi neh. templatenya

annosmile said...

udah bosen hostpot di kampus
aksesnya super lelet
yang pake banyak banget
hu'uh

Armand said...

Ya.. yaa... yaa..
Komentarnya beragam yaa..
Ayo donkk yang belum komentar..
Di tungguu..

Oiy, riff saya nemu templatenya di bawa kolong meja pas lagi nyapu..
Haha... kidding!

Ron! Blognya di bnerin tuh.. ntar yang mo ngasi komentar pada kabur lagi.
Heee_^

umam said...

waduchh..
maraknya d'daerah mna tuch, kykx d'pinggiran haurgeulis gk da' dech.
tp bgus kykx da' hotspot.

Armand said...

Waduhh mam, klo di pnggiran haurgeulis mah jngan di tanya..
Saya aja baru nemuin 1 warnet! apalagi hotspot???...
hahaa..

Ya maraknya di kota2 urban lah.. Seperti bandung, jakarta dan kota2 urban lainnya..

mira said...

sdh ne..
kita sebagai anak IT blm pernah mencoba hotspot palagi di kampus tercinta kita..hehehe
kl da yg mw coba di monas ja tuch kan da hotspt..
oh y kate..
kt lo di gate da hotspot??
mankny abi2 gate ngenet y??
hehe

Armand said...

Hehe.
Gak usah teralalu di dramatisir donk..

Ngapain jauh2 ke monas sii klo mau nyobain hotspot?
Di HMS ja udah bisa..
Sayangnya kudu make password dulu klo mau connect!
ribet yee?...

gumbir said...

hotspot????:|
pasang sndri aja d rumah?cukup langganan internet speeedeee bikin wirles sndiri;)
tpi siap2 dueeeeeew tagihan.huhuhuhuhuhuhuhu

Armand said...

Hahahaiii.... :D
Itu dia masalahnya will..
Gak sanggup lahyauwww... buat nanggung biaya speedy sendiri..

Klo penghasilan udah $1000 perbulan, bolehlah kayak gitu..
Hahaaa..

Lyla said...

hospot memang bisa bikin meringankan beban bandwidth yang mulai membengkak

Post a Comment

Please read and comment useful to me.
Thank you for visiting, and happy surfing ..